Makalah Tentang " Jaringan Komputer "

PENDAHULUAN

Perkembangan teknologi komputer meningkat dengan cepat, hal ini terlihat pada era tahun 80-an jaringan komputer masih merupakan teka-teki yang ingin dijawab oleh kalangan akademisi, dan pada tahun 1988 jaringan komputer mulai digunakan di universitas-universitas, perusahaan-perusahaan, sekarang memasuki era milenium ini terutama world wide internet telah menjadi realitas sehari-hari jutaan manusia di muka bumi ini.

Selain itu, perangkat keras dan perangkat lunak jaringan telah benar-benar berubah, di awal perkembangannya hampir seluruh jaringan dibangun dari kabel koaxial, kini banyak telah diantaranya dibangun dari serat optik (fiber optics) atau komunikasi tanpa kabel.

Sebelum lebih banyak lagi dijelaskan mengenai jaringan komputer secara teknis, pada bab pendahuluan ini akan diuraikan terlebih dahulu definisi jaringan komputer, manfaat jaringan komputer, ddan macam jaringan komputer.

1.1 Definisi Jaringan Komputer

Dengan berkembangnya teknologi komputer dan komunikasi suatu model komputer tunggal yang melayani seluruh tugas-tugas komputasi suatu organisasi kini telah diganti dengan sekumpulan komputer yang terpisah-pisah akan tetapi saling berhubungan dalam melaksanakan tugasnya, sistem seperti ini disebut jaringan komputer (computer network).(1)

Dalam buku ini kita akan menggunakan istilah jaringan komputer untuk mengartikan suatu himpunan interkoneksi sejumlah komputer yang autonomous. Dua buah komputer dikatakan terinterkoneksi bila keduanya dapat saling bertukar informasui. Betuk koneksinya tidak harus melalui kawat tembaga saja melainkan dapat emnggunakan serat optik, gelomabng mikro, atau satelit komunikasi.

Untuk memahami istilah jaringan komputer sering kali kita dibingungkan dengan sistem terdistribusi (distributed system). Kunci perbedaannya adalah bahwa sebuah sistem terdistribusi,keberadaan sejumlah komputer autonomous bersifat transparan bagi pemakainya. Seseorang dapat memberi perintah untuk mengeksekusi suatu program, dan kemudian program itupun akan berjalan dan tugas untuk memilih prosesor, menemukan dan mengirimkan file ke suatu prosesor dan menyimpan hasilnya di tempat yang tepat mertupakan tugas sistem operasi. Dengan kata lain, pengguna sistem terditribusi tidak akan menyadari terdapatnya banyak prosesor (multiprosesor), alokasi tugas ke prosesor-prosesor, alokasi f\ile ke disk, pemindahan file yang dfisimpan dan yang diperlukan, serta fungsi-fungsi lainnya dari sitem harus bersifat otomatis.

Pada suatu jaringan komputer, pengguna harus secara eksplisit log ke sebuah mesin, secara eksplisit menyampaikan tugasnya dari jauh, secara eksplisity memindahkan file-file dan menangani sendiri secara umum selusurh manajemen jaringan. Pada sistem terdistribusi, tidak ada yang perlu dilakukan secara eksplisit, sermunya sudah dilakukan secara otomatis oleh sistem tanpa sepengetahuan pemakai.

Dengan demikian sebuah sistem terdistribusi adalah suatu sistem perangkat lunak yang dibuat pada bagian sebuah jaringan komputer. Perangkat lunaklah yang menentukan tingkat keterpaduan dan transparansi jarimngan yang bersangkutan. Karena itu perbedaan jaringan dengan sistem terdistribusi lebih terletak pada perangkat lunaknya (khususnya sistem operasi), bukan pada perangkat kerasnya.

1.2 Manfaat Jaringan Komputer

Sebelum membahas kita masalah-masalah teknis lebih mendalam lagi, perlu kiranya diperhatikan hal-hal yang membuat orang tertarik pada jaringan komputer dan untuk apa jaringan ini digunakan. Manfaat jaringan komputer bagi manusia dapat dikelompokkan pada jaringan untuk perusahaan, jaringan untuk umum, dan masalah sosial jaringan.

DAFTAR ISI

1. PENDAHULUAN 1

1.1 Definisi Jaringan Komputer 2

1.2 Manfaat Jaringan Komputer 2

1.2.1 Jaringan untuk perusahaan/organisasi 3

1.2.2 Jaringan untuk umum 4

1.2.3 Masalah sosial jaringan 5

1.3 Macam Jaringan Komputer 6

1.3.1 Local Area Network 7

1.3.2 Metropolitan Area Network 9

1.3.3 Wide Area Network 10

1.3.4 Jaringan Tanpa Kabel 12

1.4 Referensi 13

2. MODEL REFERENSI OSI 14

2.1 Karakteristik Lapisan OSI 15

2.2 Protokol 16

2.3 Lapisan-lapisan Model OSI 16

2.3.1 Physical Layer 17

2.3.2 Data Link Layer 17

2.3.3 Network Layer 18

2.3.4 Transport Layer 19

2.3.5 Session Layer 21

2.3.6 Pressentation Layer 22

2.3.7 Application Layer 22

2.4 Transmisi Data Pada Model OSI 23

2.5 Referensi 24

3. DATA LINK CONTROL 25

3.1 Konfigurasi Saluran 26

3.1.1 Topologi dan dupleksitas 26

3.1.2 Disiplin saluran 28

3.2 Kontrol Aliran 33

3.2.1 Stop and wait 34

3.2.2 Sliding window control 37

3.3 Deteksi Dan Koreksi Error 40

3.3.1 Kode-kode Pengkoreksian Error 40

3.2.2 Kode-kode Pendeteksian Kesalahan 44

3.3 Kendali kesalahan 49

3.3.1 Stop and Wait ARQ 50

3.3.2 Go Back N ARQ 51

3.3.3 Selective-report ARQ 52

3.3.4 Contoh Continuous ARQ 53

3.4 Referensi 53

4. NETWORKING 54

4.1 Prinsip Packet Switching, Virtual Circuit 54

4.1.1 Virtual circuit eksternal dan internal 55

4.1.2 Datagram eksternal dan internal 58

4.2. Routing 59

4.2.1 Algoritma Routing 61

4.2.2 Backward search algorithm 62

4.2.3 Strategi Routing 63

4.2.4 Random Routing 66

4.2.5 Adaptive Routing 67

4.2.6 Kendali lalu lintas 68

4.3 Internetworking 70

4.3.1 Arsitektur internetworking 72

4.3.2 Network service 74

4.3.3 Pengalamatan 75

4.3.4 Susunan Lapisan Network 76

4.4. Standar Protokol Internet 78

4.5 Referensi 79

5. KEAMANAN JARINGAN 80

5.1 Tipe Threat 81

5.2 Internet Threat Level 82

5.3 Enkripsi 83

5.4 Tujuan Kriptografi 88

5.5 Referensi 89

MAKALAH

JARINGAN KOMPUTER

ERDIANSYAH

D411 00 015


ELEKTROTEKNIK

UNIVERSITAS HASANUDDIN

2007


Untuk Makalah Lebih Lengkap Silahkan Download Filenya Dalam Bentuk MS.Word Dibawah Ini :

Download : Klick Disini

ads

Ditulis Oleh : Belajar Yuk!!! Hari: 3:19 AM Kategori: